Pembangunan Stadion Mattoanging Penuhi Semua Tahapan

arthur . 10-02-2021, 22:12
Stadion Andi Mattalatta Mattoanging Makassar - (handover)

CELEBESMEDIA.ID, Makassar - Proses pembangunan Stadion Mattoanging Andi Mattalatta Makassar telah memenuhi syarat administrasi untuk dilanjutkan pada pembangunan konstruksi fisik.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Sulsel, Andi Arwin Azis, mengaku, sejauh ini proses pembangunan Stadion Mattoanging Makassar terus berproses, tahapan audit konsep, Amdal, Andalin dan DID sudah selesai. Selain itu, alas hak proses pembangunan Stadion Mattoanging Makassar lebih penting untuk dilengkapi sebelum melanjutkan pekerjaan konstruksi fisik. Hal tersebut dilakukan untuk mitigasi masalah yang akan muncul di kemudian hari.

"Sebagaimana pesan dari Pak Gubernur dalam menjalankan pemerintahan, dan semua tahapan dipenuhi demi mengedepankan mitigasi resiko dalam pelaksanaan pembangunan Stadion Mattoanging," kata Arwin Azis, di Makassar, Rabu, (10/2/2021). 

Apalagi, lanjut Arwin Azis, dari seluruh proyek strategis Pemprov Sulsel, Stadion Mattoanging Andi Mattalatta Makassar yang paling besar anggarannya. Olehnya itu, perlu kehati-hatian dalam mengerjakan konstruksi fisik. 

"Saya merasa terpanggil untuk menjelaskan yang sebenarnya. Kami sudah melakukan persiapan langkah-langkah. Kami pun sudah ada dokumen. Bahkan kemarin sudah rampung semuanya," jelasnya. 

"Tahapan inilah yang harus kita lakukan. Karena ini menggunakan anggaran daerah. Tidak serta-merta harus membangun. Kita harus memenuhi kebutuhan dokumen-dokumen. Sehingga proses ini butuh waktu, sehingga inilah yang kita harapkan proses ini tetap berjalan," lanjutnya. 

Adapun pihak yang ikut sama-sama mengawasi pembangunan Stadion Mattoanging Makassar ini, Kejati Sulsel, BPKP, IKPP dan dari tim teknis terdiri dari Dinas PUTR dan BKAD. 

"Kami tetap melakukan manajeman kontruksi. Kita telah mengajukan untuk manajemen konstruksi. Nah ini butuh waktu. Perlu saya sampaikan bahwa dalam proses mulai dari persiapan sampai lelang, kita senantiasa didampingi IKPP, Kejati, BPKP, tim teknis yang terdiri atas Dinas PUTR, BKAD," jelasnya. 

"Kami setiap melangkah, jadi setiap tahapan kita libatkan semua, karena setiap tahapan yang kita lakukan, sehingga keliru jika ini tidak transparansi. Ini juga senantiasa kita sampaikan, sehingga apabila ada hal-hal yang mungkin terjadi di lapangan. Kami berharap itu tidak mempengaruhi tahapan, cuman memang tidak semudah yang bayangkan. Ada proses yang kami sampaikan, ada hal yang perlu kita penuhi," tutupnya. 

Adapun susunan anggaran baik dari Amdal sebanyak Rp 726 juta, Amdalin Rp 250 juta, sementara untuk DID sebanyak Rp 20 miliar dan di tahun 2021 ini anggarannya mencapai Rp 1,1 triliun untuk pembangunan konstruksi fisik.

Tags :

Reaksi

Sedih 0%

Marah 0%

Senang 0%

Terkejut 0%

Guest

0 Comment